Ketua IWPG Hyun Sook Yoon "DPCW adalah resolusi perang. Kekerasan dan kesenjangan akan dilenyapkan

Ketua IWPG Hyun Sook Yoon "DPCW adalah resolusi perang. Kekerasan dan kesenjangan akan dilenyapkan Red

Ketua IWPG Hyun Sook Yoon “DPCW adalah resolusi perang. Kekerasan dan kesenjangan akan dilenyapkan dari bumi.”
- berpartisipasi dalam Peringatan Tahunan DPCW ke-8 pada 14 Maret
- “Perempuan dan anak-anak adalah korban perang terbesar”
- memperkenalkan inisiatif perdamaian IWPG dan mendesak dukungan

SINARPAGINEWS.COM, IWPG - Pada tanggal 14 Maret, International Women’s Peace Group (IWPG, Ketua Hyun Sook Yoon), berpartisipasi dalam Peringatan Tahunan ke-8 HWPL Deklarasi Perdamaian dan Penghentian Perang (DPCW) diadakan di Institut Perdamaian yang berlokasi di Gapyeong-gun, Provinsi Gyeonggi dan mendesak dukungan terhadap DPCW.

Heavenly Culture, World Peace, Restoration of Light (HWPL, Ketua Man Hee Lee) telah mencanangkan 10 Pasal 38 Klausul DPCW pada tahun 2016, dan sejak saat itu, IWPG mendukung pelembagaannya sebagai jawaban terhadap perdamaian. Acara ini direncanakan untuk mempertemukan orang-orang dari seluruh dunia dengan pola pikir damai untuk bekerja sama secara erat di bawah saling pengertian dan komunikasi guna menemukan cara untuk membangun perdamaian di muka bumi ini.

Dalam pidato peringatannya, Ketua IWPG Hyun Sook Yoon berkata, “Bahkan pada saat ini, banyak perang sedang terjadi di seluruh dunia, dan warga sipil yang tidak bersalah menjadi korban. Dan di tengah konflik ini, perempuan dan anak-anaklah yang paling menderita. Validitas DPCW sebagai solusi mendasar terhadap perang telah terus dibuktikan oleh presiden, menteri, pakar hukum, dan pemimpin LSM di seluruh dunia.”

Selain itu, beliau menambahkan, “Konflik fisik dan perang harus diakhiri terlebih dahulu. Selain itu, konflik struktural dan budaya juga harus dihilangkan. Hanya dengan cara ini kita dapat benar-benar menghapuskan diskriminasi dan kekerasan di bidang ekonomi, lingkungan hidup, pasar tenaga kerja, proses pembangunan, dan masih banyak lagi. Melalui hal ini, perdamaian berkelanjutan akan tercapai di muka bumi ini.”

Ketua Yoon menekankan bahwa kita harus menggabungkan kekuatan untuk melembagakan DPCW dan memperkenalkan upaya IWPG untuk mencapai tujuan ini. IWPG saat ini berpartisipasi dalam CSW PBB (Komisi Status Perempuan) ke-68 yang berlangsung di Markas Besar PBB di New York mulai tanggal 8 Maret. Setiap tahun IWPG mengikuti acara internasional ini untuk memperkenalkan DPCW kepada para menteri perempuan di seluruh dunia dan meletakkan peta jalan untuk mendesak kepala negara juga mendukung deklarasi ini.

IWPG juga berencana untuk menjadi tuan rumah bersama Acara Sampingan dengan Pantai Gading, negara yang juga menandatangani MOA dengan IWPG, selama CSW68. IWPG akan menjelaskan klausul utama DPCW dan memperkenalkan kasus Mindanao, Filipina, dimana DPCW sebenarnya sedang dilaksanakan.

Selain itu, IWPG berupaya membentuk 100 Komite Perdamaian regional pada bulan Maret untuk memperkuat kegiatan perdamaian lokal. Sejak tahun 2023, IWPG telah menyediakan Pendidikan Pelatihan Pengajar Perdamaian (Peace Lecturer’s Training Education) di seluruh dunia untuk mempromosikan kebutuhan DPCW.

Dalam acara peringatan tersebut, HWPL menyebutkan perang yang sedang berlangsung di Rusia/Ukraina dan Israel/Hamas untuk menyoroti kebutuhan mendesak akan kerangka institusional untuk mempertahankan dunia yang damai. HWPL juga menyatakan komitmennya untuk memimpin diskusi internasional guna mendorong perkembangan perdamaian institusional yang stabil berdasarkan saling pengertian dan komunikasi antar budaya yang berbeda.

HWPL dalam berkontribusi terhadap mitigasi konflik dan rasa saling tidak percaya berdasarkan berbagi pengetahuan spiritual melalui platform keagamaan seperti dialog perbandingan kitab suci di kantor WARP dan Akademi Perdamaian Agama Internasional. Ia juga bekerja sama dengan Komite Nasional UNESCO, pemerintah nasional, sekolah, dan banyak lembaga lainnya untuk menyebarkan pendidikan perdamaian yang memfasilitasi pemahaman dan komunikasi terbuka.

Editor: Red

Bagikan melalui:

Komentar