Akademisi dan ASN Indramayu Ikuti Workshop Penulisan KTI Guna Tingkatkan Kualitas

Akademisi dan ASN Indramayu Ikuti Workshop Penulisan KTI Guna Tingkatkan Kualitas Dok Humas

SINARPAGINEWS.COM, INDRAMAYU — Dalam rangka menindaklanjuti Kompetisi Penelitian Akademisi Indramayu (Si Pena Ayu) 2023, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Penelitian dan Pengembangan (Bappeda-Litbang) Kabupaten Indramayu menggelar workshop penulisan Karya Tulis Ilmiah (KTI), Senin (6/11/2023).

Kepala Bappeda-Litbang, Iin Indrayati hadir memberikan sambutan dalam acara yang digelar di Hotel Grand Trisula Indramayu tersebut. Dirinya mengatakan dengan diadakannya Si Pena Ayu ini dapat tercipta kebijakan yang dapat menjadi solusi bagi Pemerintah Daerah.

“Kebijakan yang dikeluarkan harus berdasarkan data yang akurat, data tersebut dianalisis dengan metode ilmiah yang objektif sehingga menghasilkan kesimpulan dan rekomendasi yang diharapkan menjadi solusi bagi permasalahan daerah,” ujarnya.

Menurutnya, peningkatan kuantitas dan kualitas penelitian dan pengkajian terkait isu-isu daerah tidak bisa dilaksanakan sendiri oleh Pemerintah Daerah.

“Pemerintah daerah harus bersinergi dan berkolaborasi dengan seluruh stakeholder yang ada di Kabupaten Indramayu serta semua unsur-unsur Bappeda Litbang Kabupaten Indramayu untuk menambah jumlah maupun meningkatkan kualitas penelitian dan kajian serta inovasi di daerah,” lanjut Iin.

Dalam peningkatan kualitas penelitian tersebut, Salah satu stakeholder kelitbangan yang paling potensial adalah para akademisi yang ada di Perguruan Tinggi (PT) baik dosen maupun mahasiswa, dosen dituntut untuk melakukan penelitian sebagai bentuk pengembangan pengetahuan dan pengalaman kompetensi sesuai dengan literasinya.

Sedangkan mahasiswa memiliki kewajiban untuk menghasilkan KTI sebagai bukti pengalaman atas ilmu yang didapat dan dipelajari selama masa perkuliahan dan sebagai syarat menyelesaikan pendidikan.

Selain itu, workshop yang menghadirkan Kepala Bidang Inovasi dan Teknologi Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (BP2D) Provinsi Jawa Barat, Arief Dhany Sutadian tersebut juga dihadiri oleh beberapa perwakilan perangkat daerah dan akademisi perguruan tinggi serta mahasiswa.

Selaku narasumber, Arief Dhany Sutadian menjelaskan tata cara dalam KTI dan pemilihan tema KTI yang berkontribusi dalam tercapainya Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD).

Diketahui sebelumnya, pendaftaran kompetisi ini dibuka pada Februari sampai September lalu, Kepala Bappeda-Litbang Iin Indrayati mengungkapkan, dari rentang waktu tersebut telah terdaftar 34 peserta dari beberapa perguruan tinggi.

“Setelah diseleksi dan dilakukan penilaian oleh tim penilai, dari 34 peserta ini secara umum belum mendapatkan hasil yang sesuai dengan yang diharapkan, karena memang ada beberapa syarat dan kriteria yang belum bisa dipenuhi, karena kita mempunyai ketentuan karya tulis untuk penelitian,” ungkap Kepala Bappeda-Litbang tersebut.

Iin Indrayati berharap dengan digelarnya workshop ini agar lebih mempertegas apa yang diperlukan oleh Pemerintah Kabupaten.

“Dengan mengundang ahli dalam bidangnya yakni dari BP2D Jawa Barat, untuk bisa menjelaskan kepada kita semua membuat karya tulis yang sesuai dengan tema yang kita harapkan,” harapnya.

Editor: Haris Rojangi

Bagikan melalui:

Komentar