Salihara Jazz Buzz, Mempersembahkan Warna Baru dalam Musik Jazz

Salihara Jazz Buzz, Mempersembahkan Warna Baru dalam Musik Jazz Dok SPN

SINARPAGINEWS.COM, JAKARTA - Sejak berdiri pada tahun 2008, salah satu program unggulan Komunitas Salihara Arts Center adalah Salihara Jazz Buzz, festival musik jazz yang pertama kali diadakan pada 2012. Salihara Jazz Buzz selalu konsisten menampilkan ragam pilihan genre, komposisi, dan konsep bermusik yang baru dari tahun ke tahun.

Munculnya beragam aliran baru dalam musik jazz seperti free jazz, contemporary jazz, avant-garde jazz serta aliran-aliran jazz lainnya memicu Salihara Jazz Buzz membuka ruang untuk menawarkan ragam kebaruan yang terjadi di dalam dunia jazz kepada publik.

Tahun ini pun menjadi perayaan satu dekade berlangsungnya festival musik yang telah banyak menampilkan sejumlah musisi tanah air seperti Dewa Budjana, Tohpati, Indra Lesmana dan sebagainya, hingga generasi terbaru seperti Monita Tahalea, Sri Hanuraga, Tesla Manaf dan sebagainya.

Tentang satu dekade Salihara Jazz Buzz, Kurator musik Komunitas Salihara, Tony Prabowo mengutarakan bahwa, “satu dekade ini tentu tidak semudah yang kita harapkan. Memilih musisi yang terbaik agar penonton bisa hadir tentu membutuhkan diskusi yang panjang, terutama bagaimana terus bisa menawarkan kebaruan tersebut.”

Tony Prabowo melanjutkan bahwa “musik-musik yang avant-garde dan hanya didengar oleh kalangan tertentu, tentu menjadi PR bagi kami kedepannya.”  https://twitter.com/Sinarpaginews86

Namun, tantangan tersebut menjadi pemacu bagi Komunitas Salihara untuk terus menggarap tema-tema baru. Tahun ini mengusung tema Next Sound, Salihara Jazz Buzz mengedepankan adaptasi, kreativitas dan tawaran akan kebaruan tentang situasi yang terjadi: realita tentang pandemi dan realita musik jazz yang selalu bisa melebur ke dalam genre-genre berevolusi.

Di tahun ini pula Salihara Jazz Buzz tampil untuk kedua kalinya secara daring sejak pandemi Covid-19 melanda Indonesia pada 2020. Rangkaian konser yang akan disiarkan melalui kanal Youtube Komunitas Salihara Arts Center menampilkan empat musisi jazz tanah air yaitu Aryo Adhianto, Fascinating Rhythm, Sandrums dan Agam Hamzah Project.

Melalui penampilan dari keempat musisi dan grup tersebut, Salihara Jazz Buzz 2022 diharapkan bisa menyajikan kebaruan dan dapat membawa semangat jazz buzz tentang musik “lintas-batas” yang mampu memperkaya musik jazz.

Tetang Penampil

Fascinating Rhythm (kiri atas), Sandrums dengan Sri Hanuraga (kanan atas), Aryo Adhianto (kiri bawah), Agam Hamzah Project (kanan bawah). Dokumentasi: Komunitas Salihara / Witjak Widhi Cahya
Aryo Adhianto adalah komposer dan produser musik elektronik. Tertarik dengan jazz dan piano sejak kecil, ia menemukan kecintaannya pada musik elektronik ketika ia kuliah. Dalam perjalanan karirnya ia terlibat dalam beberapa klinik musik yang diprakarsai oleh Sacred Bridge Foundation seperti Rhythm Salad: A Bowl of Roots Music (2008), GAUNG: the 21st Century Global Music Education (2009) dan INTRASIA: the Cross-cultural Performing Arts Clinic (2013).

Fascinating Rhythm adalah sebuah band jazz kontemporer berbasis di Jakarta. Band ini mengusung ide untuk memainkan berbagai jenis ritmik dari seluruh dunia seperti samba, choro, bikutsi, cuban dan lain-lain. Berbagai jenis ritmik tersebut dibalut dengan sentuhan jazz yang menarik dan juga variasi “call and response” pada setiap solo instrumennya. Band ini beranggotakan Timoti Hutagalung (drum), Noah Revevalin (piano), Jonathan Prawira (klarinet), Hafiz Aga (bas), dan Yosua Sondakh (gitar).

Sandy Winarta memiliki sebuah proyek eksperimental yang dinamakan Sandrums. Sandrums sendiri adalah eksplorasi spektrum suara elektronik yang luas dan digunakan dalam improvisasi musik yang berakar pada jazz secara harmonis dan berirama. Dalam pertunjukan kali ini, Sandy mengajak Sri Hanuraga sebagai rekan duetnya mempersembahkan komposisi irama yang khusus bisa disaksikan di Salihara Jazz Buzz 2022.

Agam Hamzah Project merupakan grup musik baru dari Agam Hamzah yang sebelumnya dikenal melalui grup musik Ligro Trio. Agam Hamzah adalah musisi yang konsisten menciptakan karya musik dengan konsep fusion sejak tahun 90an. Konsep fusion adalah satu genre musik di mana idiom-idiom musik seperti jazz, rock, kontemporer klasik dan musik etnik dipadukan menjadi satu karya yang utuh. Dalam Agam Hamzah Project kali ini, ia memiliki format instrumen dalam bentuk Quintet, terdiri dari bas, drum, gitar, keyboard dan biola, Rabu (12/Mei 2022).

Editor: Red

Bagikan melalui:

Komentar