110 Pengantin di Kecamatan Garut Kota Ikuti Binwin Pra Nikah dari Kemenag Garu

110 Pengantin di Kecamatan Garut Kota Ikuti Binwin Pra Nikah dari Kemenag Garu Dok SPN

SINARPAGINEWS.COM, KAB.GARUT - Garut Rabu 18 Mei 2022. Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Garut menyelenggarakan acara Bimbingan Perkawinan (Binwin) Pra Nikah Angkatan ke-1 dan Sosialisasi Penurunan Stunting yang dilaksanakan di Aula Islamic Center, Kecamatan Garut Kota, Kabupaten Garut.

Acara Binwon diikuti oleh 110 Calon Pengantin di Kecamatan Garut Kota, yang di hadiri sekaligus memberikan arahan dan pemateri dari Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBPPPA) Garut, Dinas Pendidikan Garut, dan fasilitator dari Kemenag Garut.

Kepala Kantor Kemenag Garut, Cece Hidayat, menerangkan, dalam Binwin ini pihaknya memberikan materi terkait bagaimana cara membina rumah tangga, tentang kesehatan reproduksi keluarga, serta cara meningkatkan perekonomian keluarga.

Lanjut Cece, mudah mudahan saja nanti kedepan nanti akan melahirkan keluarga-keluarga yang kuat dalam mempertahankan rumah tangganya, sehingga akan tercapai namanya keluarga sakinah mawadah warrahmah," ucapnya.

Ungkap Cece, sebanyak 3700 orang catin di Kabupaten Garut telah dialokasikan untuk mengikuti Binwin di tahun ini, meskipun menurun jauh dari tahun sebelumnya yang dialokasikan untuk sekitar 35000 orang. Pihaknya menargetkan sebanyak 1838 pasang catin se-Kabupaten Garut untuk mengikuti Binwin ini.

"Jadi ada yang belum menikah juga ada yang sudah menikah, dan ini akan memberikan layanan kepada masyarakat sehingga masyarakat juga akan merasakan keterlibatan dalam hal binaan rumah tangga di masyarakat Garut," ucapnya.

"Pihaknya akan berkolaborasi dengan para ulama serta tokoh agama dalam pemberian pembinaan bagi para catin di Kabupaten Garut. Binwin ini, imbuh Cece, akan dilaksanakan sampai akhir tahun dengan tahap berjenjang sesuai dengan jadwal dari kepala Kantor Urusan Agama (KUA) masing-masing di setiap kecamatan.

"Insya Alloh, ke depan akan diberikan bukan hanya di kecamatan ini saja tapi se Kabupaten Garut akan diberikan juga kepada calon pengantin yang tersebar di beberapa wilayah di Kabupaten Garut,"  ungkapnya

"Semoga dengan adanya Binwin ini dalam rangka mencegah permasalahan stunting di Kabupaten Garut. Melalui Binwin ini, imbuhnya, para catin akan diberikan pemahaman bagaimana cara mempersiapkan diri menjelang pernikahan, persiapan menjelang memiliki anak, sampai dengan proses kehamilan dan menjaga gizi anak.

"Sehingga stunting tidak akan terjadi jika rumah tangga ini benar-benar kokoh, kokoh dalam artian ilmu rumah tangganya juga diperoleh, juga kehidupan ekonomi juga terjaga dengan baik, tidak ada stunting kalau mereka sudah siap perencanaan pernikahan," katanya.

Sementara yang di sampaikan salah seorang pemateri dari Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat (Kesmas), Dinkes Garut, dr. Tri Cahyo Nugroho, menuturkan,  materi yang disampaikan adalah tentang nikah sehat generasi hebat. Menurutnya, hal ini merupakan salah satu upaya pemerintah daerah untuk menurunkan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi (AKI/AKB) melalui pendidikan penyuluhan reproduksi kepada calon pengantin.

"Harapan saya, calon pengantin itu mengetahui hal-hal yang terkait dengan pola asuh kehamilan yang sehat, pola asuh pada bayi yang sehat, agar terhindar dari kematian ibu, kematian bayi, dan stunting di Kabupaten Garut," katanya.

dr. Tri mengatakan, Binwin ini sangat penting dilakukan mengingat calon ibu dan calon bapak harus memiliki wacana sert pengetahuan yang baik tentang bagaimana kehidupan rumah tangga yang sehat ."jelasnya

dr Tri, memang nikah itu banyak hal yang harus dipersiapkan, tadi juga tentang ketenangan batin, saya sampaikan bahwa ketenangan batin itu juga akan berpengaruh terhadap kesehatan ibu terutama saat hamil dan nanti juga bersalin," lanjutnya.

"Melalui Binwin ini semua calon pengantin yang merupakan calon ibu dan bapak dapat mendapatkan pendidikan reproduksi serta merubah pola pikir calon keluarga untuk hidup lebih sehat.

"Dengan pendidikan reproduksi akan merubah pola pikir ibu-ibu dan bapak-bapak semua calon pengantin ini untuk hidup lebih sehat dalam berkeluarga," kata dr. Tri.

Sementara Calon Pengantin, Indrawati (26)  yang akan menikah pada 28 Mei 2022 mendatang ini, menyebutkan, dirinya sangat antusias mengikuti kegiatan Binwin ini. Ia berharap keluarganya yang akan dibangun nanti bisa menjadi keluarga yang sakinah mawadah warahmah.

Indrawati, saya ucapkan terimakasih dan merasa senang, jadi ada persiapan buat kita kedepannya bagaimana mengenai ilmu rumah tangga itu bagaimana, soalnya kalo ilmu rumah tangga itu nggak ada di sekolah," tandasnya.

Editor: Red

Bagikan melalui:

Komentar