Bupati Garut Sampaikan Nota Bupati, Pembahasan LPP APBD Tahun 2021

Bupati Garut Sampaikan Nota Bupati, Pembahasan LPP APBD Tahun 2021 Dok SPN Bupati Garut, Rudy Gunawan di hadapan pimpinan dan anggota DPRD Kabupaten Garut dalam agenda tunggal Rapat Paripurna Penyampaian Nota Bupati, Pembahasan LPP APBD Tahun 2021, di Ruang Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Garut, Jalan Patriot, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, Senin (13/6/2022). (Foto: Deni Seftiana)

SINARPAGINEWS.COM, KAB.GARUT - Bupati Garut, Rudy Gunawan menghadiri Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Garut dengan agenda tunggal Penyampaian Nota Bupati, Pembahasan Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan (LPP) Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Tahun 2021, di Ruang Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Garut, Jalan Patriot, Kecamatan Tarogong Kidul, Kabupaten Garut, Senin (13/6/2022).

Dalam pidatonya, Rudy Gunawan menyampaikan beberapa hal, salah satunya yakni terkait langkah pemerintah dalam menangani kasus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) di Kabupaten Garut. Ia mengungkapkan, pihaknya telah menetapkan status Siaga 1 kasus PMK di Kabupaten Garut.

"Karena itu kami sudah menyatakan sekarang siaga 1 dan kita terus melakukan langkah-langkah konkret di lapangan, termasuk diantaranya adalah bagaimana kita memberikan kerohiman terhadap (ternak) yang mati," ucap Rudy.

Ia memaparkan, saat ini kondisi ternak sapi yang diobati sudah terus membaik, namun ada juga sapi yang mati akibat kasus PMK ini. Dalam menanggulangi hal tersebut, imbuh Rudy, pihaknya akan memberikan dana kerohiman bagi peternak yang termasuk kedalam DTKS (Data Terpadu Kesejahteraan Sosial).

"Kami akan terus melakukan langkah-langkah konkret termasuk berkonsultasi dengan dewan yang terhormat di komisi masing-masing," lanjutnya.

Dalam penyampaiannya, Rudy juga menjelaskan terkait APBD Kabupaten Garut Tahun Anggaran 2021, di mana terdapat surplus sekitar 34 miliar rupiah lebih.

"APBD Tahun 2021 pada intinya adalah sesuai dengan realisasi pendapatan yaitu 4,684 triliun rupiah lebih, yang dibandingkan dengan realisasi belanja sebesar 4,649 triliun lebih," kata Rudy.

Terakhir, Rudy menegaskan, bahwa secara resmi laporan pertanggungjawaban APBD 2021 sudah mendapatkan audit dari Badan Pemeriksa Keuangan yang saat ini temuan-temuannya sedang ditangani oleh Inspektorat Kabupaten Garut.

"Insya Allah pada sebelum 60 hari semua akan dilakukan proses pembayaran, sedangkan terhadap sistem BPK memberikan dua catatan yaitu pertama pengelolaan BOS yang harus diperhatikan dan pengelolaan aset," tandasnya.



Editor: Red

Bagikan melalui:

Komentar