Bupati Umi: Idul Fitri Momen Silaturahmi, Memperkuat Persaudaraan

Bupati Umi: Idul Fitri Momen Silaturahmi, Memperkuat Persaudaraan Dok

SINARPAGINEWS.COM, TEGAL– Bupati Tegal Umi Azizah mengharapkan momen Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini bisa memberikan semangat baru bagi masyarakat untuk bekerja lebih giat dan berkarya lebih hebat, disamping memperkuat persaudaraan antarsesama warga. Pesan ini disampaikan Umi sesaat sebelum pelaksanaan ibadah salat Idul Fitri 1 Syawal 1443 Hijriah di Masjid Agung Kabupaten Tegal, Senin (2/5/22). 

Umi mengatakan, ibadah Ramadhan adalah momentum untuk meningkatkan derajat keimanan dan ketakwaan yang muaranya adalah kerendahan diri untuk saling memaafkan. Sedangkan Syawal dan Idul Fitri kristaliasi yang membawa umat muslim pada fitrahnya.

“Fitrah sebagai pribadi yang lebih baik, lebih santun, maupun fitrah kita sebagai bangsa yang saling menghormati, saling menghargai, bekerjasama dan bergotong royong,” kata Umi.

Melalui momentum ini, Umi juga mengajak masyarakat untuk menyingkirkan sikap tajassus atau selalu mencari kesalahan orang lain, ghibah atau menggunjing, merendahkan sesama, memberikan julukan buruk, syak wasangka dan politisasi atas segala hal dan permasalahan yang timbul.

“Saatnya kita bergerak maju mencari persamaan, bukan sebaliknya, mempertajam perbedaan. Selalu berupaya mencari titik temu, bukan titik pisah. Saling memperkuat persatuan dan kesatuan, bukan saling melemahkan,” jelasnya.

Menurutnya, insan yang ber-Idul Fitri adalah insan yang bisa menyadari bahwa setiap orang dapat melakukan kesalahan dan dari kesadarannya ini, maka bersedia pula untuk memberi dan menerima maafnya.

Pesan persaudaraan pada momen Idul Fitri ini adalah pengingat di tengah kompleksitas kehidupan majemuk masyarakat di mana perbedaan sangat mudah sekali ditemukan. Perbedaan ini menurutnya adalah hal yang wajar, karena memang Tuhan menciptakannya dan sengaja menjadikan perbedaan di antara umat sebagai tanda kekuasaan-Nya.

Melalui momen Idul Fitri ini, Umi pun mengajak masyarakat dan umat muslim bisa memahaminya dengan hati. Menyadarkan setiap diri bahwa sesungguhnya fitrah bangsa ini adalah keberagaman dan khittah negara ini adalah kebersatuan.

Sehingga atas segala perbedaan yang timbul baik karena kontestasi politik yang menciptakan polarisasi dan politik identitas di masyarakat, maupun perbedaan pemahaman dan pengamalan beragama, dirinya mengajak umat muslim dan seluruh elemen masyarakat untuk kembali bersatu.

Memperkuat kembali ikatan yang mungkin sempat memudar, menyatukan kembali energi kegotongroyongan yang mungkin sempat melemah menjadi satu kekuatan besar untuk membangun negara ini menjadi lebih baik, lebih maju, beradab dan berkeadilan.(hid/oka). 

Editor: Ahmad Wahidin

Bagikan melalui:

Komentar