Manfaatkan Lahan Tidur, Pemuda Karang Taruna Panen Pisang

Manfaatkan Lahan Tidur, Pemuda Karang Taruna Panen Pisang Dok

SINAR PAGI NEWS,TEGAL – Situasi krisis akibat pandemi Covid-19 telah mendorong lahirnya gagasan kreatif. Salah satunya inisiasi dari pemuda Karang Taruna yang menanami lahan kosong seluas 1.050 meter persegi milik Dinas Sosial Kabupaten Tegal dengan 120 batang pohon pisang. Dari lahan tersebut, berhasil dipanen 150 kilogram pisang hanya dari sembilan pohon yang buahnya sudah matang lebih dulu.

Panen perdana pisang ini disaksikan Bupati Tegal Umi Azizah yang sekaligus secara simbolis menyerahkan Kartu Tanda Anggota Elektronik Karang Taruna Kabupaten Tegal, Jumat (9/4).

Umi pun mengapresiasi keuletan pemuda Karang Taruna dalam mengolah lahan non produktif tersebut hingga berkembang pohonnya menjadi 300 batang.

“Pembatasan aktifitas sosial tidak lantas menjadikan kita tidak produktif. Sebaliknya, pemuda Karang Taruna memberikan contoh, melihat ada pekarangan kosong di instansi pengampunya, mereka olah jadi kebun pisang yang hasilnya bernilai ekonomi,” kata Umi.

Umi memandang, gagasan pemuda menanam tersebut adalah bagian dari gerakan kemandirian pangan lewat produksi sumber pangan dari pekarangan. Ia pun menitip pesan agar gerakan semacam ini bisa dikembangkan di lingkungan permukiman dengan orientasi menopang kebutuhan pangan keluarga.

Pada skala yang lebih besar, Umi berharap pemuda Karang Taruna bisa ikut serta mendukung terwujudnya Kawasan Rumah Pangan Lestari atau KRPL. Program KRPL ini adalah pengembangan model rumah pangan yang dibangun di satu kawasan seperti unit lingkungan permukiman, dusun hingga desa dengan memanfaatkan lahan pekarangan tidak produktif untuk memenuhi kebutuhan pangan dan gizi keluarga.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Tegal Toto Subandriyo yang hadir di acara tersebut memberikan apresiasinya pada inovasi pemuda Karang Taruna.

Toto mengungkapkan jika saat ini ada tren di kalangan warga Kabupaten Tegal membudidayakan tanaman porang. Menurutnya, saat ini sudah ada sekitar 69 hektar lahan di sejumlah tempat yang ditanami porang. Tanaman porang tersebut sangat mudah dibudayakan, memiliki nilai jual tinggi karena memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. “Kandungan glukomanan pada tanaman ini berguna untuk diet, mengurangi kadar kolesterol hingga meringankan diabetes,” katanya.

Menurut Toto, ini adalah kesempatan petani milenial di Kabupaten Tegal yang jumlahnya masih sangat sedikit. Kebanyakan pemuda masih gengsi untuk bertani dan lebih memilih pekerjaan lain, termasuk menjadi buruh atau karyawan.

Ketua Karang Taruna Kabupaten Tegal Edy Sulistiyanto saat dimintai keterangan mengungkapkan jika pihaknya memiliki divisi bidang ekonomi kreatif yang salah satu tugasnya memotivasi tumbuhnya minat wirausaha di kalangan pemuda.

“Lewat panen perdana ini kami ingin tunjukkan bahwa peluang ekonomi itu sebenarnya ada di sekitar kita, hanya terkadang tidak menyadarinya, termasuk lahan tidur ataupun pekarangan non produktif yang bisa dimanfaatkan untuk budidaya pertanian,” kata Edi bersemangat.

Di lahan pekarangan milik Dinas Sosial Kabupaten Tegal ini berhasil ditanam aneka jenis pohon pisang seperti pisang susu, raja buluh, kepok lokal dan kepok tanjung. Adapun bibitnya dari tanaman lokal, namun ada pula yang didatangkan dari Jawa Barat.

Pohon pisang tersebut, menurut Edi ditanam sejak bulan Februari 2020 dan pada panen perdana pisang ini sudah ada pembelinya. Adapun proporsi pembagian hasil penjualan pisang ini nantinya adalah 70 persen untuk menutup biaya modal dan perawatan, sisanya 30 persen untuk mendukung kegiatan kelembagaan nirlaba Karang Taruna.(hid/ad).

Editor: wry

Bagikan melalui:

Komentar